Lompat ke konten

Vincent Raditya, Jadi Pilot, Pamer Harta, dan Terjebak Judi Online


Terjebak dalam perjudian online. Kasus perjudian online berkedok investasi atau opsi biner menyeret selebriti dan pilot Vincent Radityu lagi. Kapten Vincent dilaporkan ke Polda Metro Jaya oleh seorang pria berinisial MMH dalam kasus yang sama dengan Indra Kenz, yaitu perjudian online.

Vincent Raditje sebelumnya dilaporkan ke Polda Metro Jaya oleh orang berinisial FF sehubungan dengan dugaan penipuan media elektronik dan/atau perjudian online dan/atau pencucian uang (TPPU). YouTuber dengan 6 juta subscriber ini dituding sebagai afiliasi yang mempromosikan Oxtrade hingga korbannya merugi.

Karier percontohan, pamer kekayaan, terjebak dalam perjudian online

Mengutip dari berbagai sumber, Senin (4/4/2022), Vincent Raditya memulai karirnya sebagai pilot Airbus A320 sejak 2010 hingga 2012. Kemudian pindah ke Citilink 2012-2014, dan dari 2014 pindah ke Batik Air hingga 2020. Pria itu lahir pada 7 November. 1984 suka berbicara tentang dunia penerbangan melalui vlog di akun YouTube-nya.

Selain memiliki pesawat terbang, Vincent Raditya kerap memamerkan kekayaan atau kelincahannya. Salah satunya adalah ketika Vincent membuat konten yang mampu mengemudikan dan memiliki perahu sendiri. “Kami belum memiliki pesawat untuk parkir kapal. Kenangan berciuman dengan kapal lain, untungnya kami berciuman dan tidak marah,” tulis Vincent di Instagram pribadinya @vincentraditya, yang diikuti oleh Beritasatu.com.

Tak hanya di udara dan di laut, suami Novita, Kondro, juga kerap berkolaborasi dengan YouTuber otomotif dan membuat konten di darat. Vincent Raditya juga membeli Cessna kecil bermesin tunggal. Sejak itu, Vincent kerap mengundang seniman untuk menerbangkan Cessnas.

Ada juga momen ketika Vincent membagikan video yang menunjukkan mobil mewah untuk dijual. Pengambilan video di akun TikTok @Crypto Optional. Video menunjukkan Vincent di belakang Mini Cooper putih.

“Hai guys. Selamat pagi. Hari ini kita akan memiliki pekerjaan yang sangat aktif. Awalnya kami ingin mengendarai mobil (Mini Cooper) yang kami terima dari Oxtrade ini,” kata Kapten Vincent dalam video yang dibagikan oleh akun tersebut.

Vincent juga di akun Instagram-nya pernah memposting foto bersama Porsche putih berbentuk pilot.

“Sudah lama saya ingin berfoto dengan mobil ini dalam bentuk pilot, karena saya bermimpi menjadi pilot, terbang ke luar negeri dan saya memiliki mobil ini. Namun sayangnya impian saya untuk terbang ke luar negeri memilih berada di Indonesia dan berbisnis sebagai gantinya.

Mungkin foto ini akan menginspirasi banyak orang, karena sebelumnya saya ingin menjadi pilot yang memiliki cita-cita. Apapun pekerjaan Anda, Anda tetap harus bisa berinvestasi. Semoga apapun cita-cita yang diimpikan bisa tercapai, Amin,” tulis Vincent.

mulai viral

Vincent pertama kali populer di media sosial ketika pada 28 September 2018, pagi sebelum gempa dan tsunami Sulawesi 2018, ia sempat melakukan siaran dari menara kontrol di Bandara Mutiara SIS Al Jufri, Palu, Sulawesi Tengah. .

Kemudian, pada 29 Oktober 2018, saat Lion Air Penerbangan 610 jatuh, pihaknya memilah kondisi perawatan atau servis pesawat Lion Group karena banyak mendapat pertanyaan terkait keselamatan penerbangan Lion Air. Selain itu, beberapa rekannya dihubungi karena tiket Lion Air berubah menjadi tiket Batik Air akibat kejadian tersebut.

Pada 10 Maret 2019, Vincent membuat video YouTube tentang pembelian pesawat Cessna 172. Pada 13 April 2019, ia mengunggah video Youtube master pesulap Limbad berbicara setelah digoda dengan manuver gravitasi nol di pesawat Cessna 172 yang dibelinya. di Youtube.

Izin penerbangan dicabut

Pada awal Mei 2019, Vincent Raditja dan Deddy Corbusier sempat bentrok karena Deddy menganggap manuver zero-gravity berbahaya. Kedua belah pihak secara bergantian mengunggah video klarifikasi yang berujung pada pencabutan izin terbang Kapten Vincent.

Pada 21 Mei 2019, Kementerian Perhubungan (Kemenhab) memanggil Kapten Vincent karena tidak menggunakan shoulder strap, menyerahkan kendali pesawat kepada orang yang tidak berwenang, dan melakukan manuver zero gravity. Perjudian online

Vincent pernah berkata bahwa dia siap untuk dicabut izin terbangnya. Tanpa mesin pesawat tunggal, Vincent akan terus membuat konten untuk YouTube. Ia juga berjanji akan lebih kreatif lagi dengan vlogging kedepannya.

“Saya percaya bahwa saya adalah orang yang kreatif dan mampu berkreasi. Saya tahu hidup dan mati, semua makanan berasal dari Tuhan. Oleh karena itu, apapun yang dilakukan orang lain kepada kita akan kembali kepada kita lagi.

Saya percaya bahwa jika Tuhan berkehendak, itu akan terjadi. terjadi,” ujarnya. Video klarifikasi terus diunggah kedua pihak secara bergantian hingga berujung pencabutan izin terbang Kapten Vincent karena keterlibatannya dalam perjudian online.

Finsensius mengatakan Vincent Raditya melakukan flexi di grup Telegram. Dengan demikian, para korban tertarik dan berpartisipasi dalam perdagangan di Oxtrade. “Jadi, pada Oktober 2021, klien saya bergabung dengan grup Telegram. Metodenya sama, mereka mengundang saya ke pertemuan, mereka mengajari saya untuk meyakinkan para peserta di Telegram. Faktanya, saat bermain, dia menjadi peserta, dia tertarik dengan Oxtrade, ini VR. oh,” kata Finsensius Menrofa.

Korban mengaku menderita kerugian hingga puluhan juta rupiah dalam kurun waktu lebih dari 4 bulan. Upaya menghubungi Kapten Vincent, korban, gagal merespons.

Terhadap kasus perjudian internet ini, Kapten Vincent dijerat dengan pasal 28 ayat 1 jo pasal 45 A ayat (1) dan/atau pasal 27 ayat (2) jo pasal 45 ayat (2) pasal UU ITE. 3, Pasal 5 dan Pasal 10 KUHP serta Pasal 378 juncto 55 ayat (1) KUHAP untuk perkara perjudian online.

Baca juga: Kecanduan Judi Online, Pria di Denpasar Nekat Curi 21 Motor


https://elteuvot.org

Exit mobile version